Header Ads

Image and video hosting by TinyPic

6 Ekspedisi yang Diduga Bisa Kuak Rahasia Terbesar Bumi di Tahun 2019


VipPelangi , Antartika - Memasuki akhir tahun 2018 kemarin, banyak peristiwa penting terjadi di muka Bumi. Bencana alam, fenomena aneh, hingga informasi baru yang menarik yang masih perlu dikulik oleh para ilmuwan.

Namun, para peneliti memperkirakan bahwa tahun ini akan ada banyak "kejutan" dari Bumi Pertiwi yang terjadi di seluruh dunia. Bagaimana cara untuk mengetahuinya?

Melansir Live Science, Selasa (16/4/2019), berikut enam ekspedisi, misi, dan pertemuan geofisika yang disinyalir dapat menguak rahasia terbesar Bumi pada tahun 2019.

1. Memeriksa Gletser Thwaites untuk Mencari Celah



Musim panas mendatang, sebuah ekspedisi besar akan dilakukan di Thwaites Glacier yang berada di Antartika Barat. Ini merupakan bagian dari penelitian kolaborasi senilai US$ 25 juta, yang disetujui antara National Science Foundation (NSF) milik Amerika Serikat dan Natural Environment Research Council (NERC) milik Inggris.

Lebih dari 100 ilmuwan dari seluruh dunia akan mempelajari gletser raksasa tersebut. Jika gletser mulai runtuh, massa es ini bisa meluncur ke laut, mencair di sana, dan berkontribusi pada kenaikan permukaan laut.

"Satelit menunjukkan wilayah Thwaites berubah dengan cepat," kata William Easterling, asisten direktur NSF untuk Geosciences, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Untuk menjawab pertanyaan utama tentang 'seberapa banyak dan seberapa cepat permukaan laut akan berubah', para ilmuwan di lapangan butuh peralatan canggih yang mampu mengumpulkan data yang kami butuhkan untuk mengukur tingkat volume es atau perubahan massa es," pungkasnya.

2. Pengeboran yang Menyebabkan Munculnya Gempa Bumi



Di lepas pantai barat daya Jepang, jauh di bawah Samudra Pasifik, terdapat Nankai Trough --zona subduksi aktif di mana satu lempeng kerak Bumi longsor di bawah lempeng yang lain. Ini adalah salah satu tempat yang paling aktif secara seismik di Bumi.

Nankai Trough merupakan penyebab gempa Tonankai bermagnitudo 8,1 --lindu besar yang mengguncang Jepang pada tahun 1944.

Tahun ini, Nankai Trough Seismogenic Zone Experiment (NanTroSEIZE) mulai menggali patahan itu. Riset ini adalah ekspedisi pertama yang dilakukan dengan mengebor, mengambil sampel dan instrumen penyebab gempa, atau bagian seismogenik dari kerak Bumi, di mana gempa berskala besar telah terjadi berulang kali sepanjang sejarah.

"Batuan yang dikumpulkan akan dianalisis untuk melihat seberapa licin atau kokoh zona tersebut. Dengan demikian, para peneliti akan bisa memahami lebih lanjut tentang kondisi yang mungkin mengarah pada gempa bumi di patahan ini," tulis anggota tim John Bedford dari University of Liverpool.

3. Mengukur Hutan dan Pepohonan



Pada 8 Desember 2018, NASA meluncurkan eksperimen Global Ecosystem Dynamics Investigation Lidar (GEDI) ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Wahana ini akan dipasang di luar ISS, sehingga dapat melihat Bumi dengan leluasa dan menghasilkan pengamatan tiga dimensi (3D) yang sangat rinci dari hutan beriklim tropis Bumi.

GEDI akan menjawab beberapa pertanyaan mendasar, termasuk berapa banyak karbon yang tersimpan di pohon dan bagaimana deforestasi dapat mempengaruhi perubahan iklim.

Nantinya, GEDI diharapkan bisa membantu para peneliti memodelkan bagaimana siklus nutrisi di alam raya bergerak melalui ekosistem hutan. Selain itu, GEDI juga diharapkan bisa memprediksi cuaca secara akurat.

4. Menjelajahi Danau Antartika yang Terkubur



Para ilmuwan di Antartika sedang menggali danau subglacial yang terkubur 4.000 kaki (1.200 meter) di bawah Lapisan Es Antartika Barat. Dikenal sebagai Danau Mercer, air yang berada di dalamnya benar-benar terputus dari ekosistem dunia luar.

Para peneliti sangat ingin menjelajahi sistem tersebut dan mempelajari lebih lanjut tentang organisme yang hidup di sana. Begitu bor mencapai badan air, peralatan canggih akan diturunkan ke dalam lubang untuk mengumpulkan sampel, membaca situasi, dan memotret dunia sub-glasial yang belum pernah dilihat oleh mata manusia.

5. Mempelajari Sejarah Terumbu Karang



Terumbu karang adalah habitat bawah laut yang indah, namun terancam punah. Polusi dan pengasaman laut --yang disebabkan ketika lautan menyerap karbon dioksida yang dilepaskan ke atmosfer melalui pembakaran bahan bakar fosil-- mengancam terumbu karang di seluruh dunia.

Dimulai pada bulan September 2019, tim peneliti akan menelusuri hingga 11 lokasi bawah laut di sekitar Hawaii. Mereka akan mengambil sampel dari sistem terumbu karang fosil.

Terumbu karang itu, yang diduga berusia 500.000 tahun, akan membantu menjawab pertanyaan kritis tentang jumlah karbon dioksida di atmosfer dan suhu Bumi selama periode ini, dan bagaimana terumbu karang bereaksi dan pulih dari perubahan skala besar.

Ekspedisi tersebut, yang dinamakan ekspedisi Hawaiian Drowned Reefs, dijalankan oleh uropean Consortium for Ocean Research Drilling (ECORD), sebuah badan internasional yang melakukan misi pengeboran ilmiah.

6. Menjelajahi Biosfer yang Dalam



Selama 10 tahun terakhir, para ilmuwan bersama Deep Carbon Observatory telah menggali ke dalam Bumi untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang terkubur di bawah kaki kita.

Pada bulan Desember 2018, mereka mengumumkan temuan baru tentang "biosfer yang dalam", sebuah reservoir (danau atau waduk yang digunakan untuk menyimpan air) bawah tanah dari organisme asing yang dapat mengerdilkan jumlah kehidupan di permukaan planet kita.

April 2019, pada konferensi internasional di Washington, D.C., Deep Carbon Observatory akan menyoroti penelitian tersebut dan menantikan ekspedisi menarik lainnya 10 tahun lagi.

Pada pertemuan tersebut, para ilmuwan akan menyajikan informasi tentang sifat dan tingkat karbon dalam inti Bumi, sifat seluruh siklus karbon Bumi dan bagaimana perubahannya dalam sejarah Bumi, serta mekanisme yang mengatur evolusi dan penyebaran mikroba di "biosfer yang dalam".

2 komentar:

  1. Kemenangan besar tanpa batas hanya ada di PinoQQ ^^
    Daftarkan Sekarang di Partner >>> PELANGI QQ <<< Di Situs BANDARQ Terbaik hanya di PinoQQ

    Segera Daftarkan diri Anda di PINO QQ dan dapatkan Bonus yang sudah tersedia. Agen Poker Online Terpercaya dan Terbesar se ASIA yang menggunakan Uang Asli.
    MINIMAL DEPOSIT & WITHDRAW Rp 20.000
    PINO QQ Menyediakan 8 Permainan yang bisa di mainkan hanya dengan 1 User ID,yaitu:
    * BANDARQ
    * SAKONG
    * POKER
    * DOMINO99
    * CAPSA SUSUN
    * ADU Q
    * BANDAR 66
    * BANDAR POKER
    Keunggulan PINO QQ :
    - PROSES DEPO & WD MUDAH TANPA RIBET
    - PROSES DEPO & WD TERCEPAT
    - KARTU-KARTU BERKUALITAS DISAJIKAN
    - CS RAMAH & INSPIRATIF SIAP MEMBANTU 24JAM
    - TIPS & TRIK MENJADI KEUNGGULAN SITUS INI
    - DAN TENTUNYA DEPOSIT YG TERJANGKAU BOS!!(MINIMAL DEPO & WD 20RB)

    Bagaimana cara mendaftar? SIMPEL bos ^^
    cukup kunjungi kami PINO QQ
    atau bisa juga hubungi kami melalui LiveChat dan BBM yang akan melayani Anda 24 jam nonstop.
    - LINE : pino_qq
    - PIN BB : DD02D468
    - WhatssApp : +855969787541

    AGEN POKER ONLINE
    POKER ONLINE TERPERCAYA
    BANDAR Q ONLINE
    AGEN BANDAR Q
    TRIK AMPUH BERMAIN BANDAR Q
    TRIK AMPUH BERMAIN DOMINO 99
    AGEN DOMINO 99
    SITUS BANDAR Q
    BANDAR Q ONLINE TERPERCAYA

    BalasHapus
  2. TaipanQQbet.com

    Kini Telah Hadir Website Yang Memberikan Kemenangan Setiap Harinya.. Selain Mudah Menang Juga Sangat Gampang Untuk Mendapatkan Jakpotnya, Masih Banyak Game Lainnya..
    8 GAME POKER DALAM 1 AKUN :
    - Domino99
    - BandarQ
    - Poker
    - AduQ
    - CapsaSusun
    - Bandar Poker
    - Sakong Online
    - Bandar66

    Fasilitas BANK yang di sediakan :
    - BCA
    - Mandiri
    - BNI
    - BRI
    - Danamon
    Tunggu Apa Lagi Guyss..
    Let's Join With Us At TaipanQQbet.com
    Untuk info lebih jelas silahkan hubungi CS kami :

    BBM : E314EED5
    WA : +855 963 817 312

    Situs TaipanQQ
    Asia Taipan
    Judi Online
    Kartu Online
    Tips Main Bandarq
    Panduan Bermain BandarQ
    TaipanQQ
    Taipan Domino
    Link Alternatif Taipanqq
    Daftar TaipanQQ

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.